Another Templates

Minggu, 08 Agustus 2010

patah hati???










KENAPA patah hati benar-benar menyakitkan? Para peneliti menemukan hubungan genetik antara rasa sakit fisik dan patah hati.
Psikolog di Universitas California, Los Angeles, mengatakan bahwa tubuh manusia memiliki kepekaan gen yang menghubungkan rasa sakit fisik dengan sakit sensitivitas sosial.
Studi mereka menunjukkan, demikian dilaporkan Telegraph, variasi dalam gen reseptor opioid-mu (OPRM1) sering dikaitkan dengan nyeri fisik, terkait dengan betapa sakit sosial seseorang merupakan reaksi dari penolakan sosial.
Para peneliti mengumpulkan sampel air liur dari 122 peserta untuk menilai mana bentuk gen sakit OPRM1 mereka, kemudian mengukur kepekaan terhadap penolakan dalam dua cara.
Pertama, peserta menyelesaikan survei yang diukur sensitivitas mereka sendiri untuk penolakan. Mereka bertanya, misalnya, berapa banyak mereka setuju atau tidak setuju dengan pernyataan: “Saya sangat sensitif terhadap tanda-tanda bahwa seseorang tidak mungkin ingin berbicara dengan saya.”
Kemudian emosi dari 31 orang di antara kelompok itu diuji ketika mereka dikeluarkan selama melempar bola permainan komputer virtual.
Rekan penulis studi Prof Eisenberger Naomi mengatakan, “Individu dengan bentuk yang langka dari gen rasa sakit, yang ditunjukkan dalam pekerjaan sebelumnya untuk lebih peka terhadap rasa sakit fisik, juga melaporkan tingkat yang lebih tinggi sensitivitas penolakan dan menunjukkan aktivitas yang lebih besar dalam sosial yang berkaitan dengan nyeri daerah otak ketika mereka dikucilkan.”
Ini adalah pertama kalinya terbukti bahwa gen yang terlibat dalam sakit fisik terhubung dengan mental menyakitkan, seperti penolakan sosial dan putus dengan kekasih. – yuwono

0 komentar:

Poskan Komentar